Big Data dan Hidroponik

Big data dan hidroponik, mungkin terdengar seperti perpaduan yang kurang cocok. Memang tidak dapat dipungkiri bahwa pengaruh big data sudah demikian meluas, tak terkecuali pada sektor yang agak spesifik seperti hidroponik. Sistem otomasi pada pertanian dengan menggunakan teknik hidroponik tengah berkembang dengan pesat di dunia, dari Jepang, Cina, Inggris dan Uni Eropa serta Amerika Serikat.

Manfaat Bercocok Tanam Dengan Hidroponik

Teknik hidroponik dianggap sebagai suatu teknik produksi pangan yang sangat efisien saat ini. Banyak keunggulan dari teknik ini, misalnya penggunaan lahan yang lebih sedikit dan produksi pangan lebih banyak. Air yang digunakan pun dapat diolah dan dimanfaatkan kembali. Biaya pengangkutan dapat ditekan karena teknik ini sangat cocok diimplementasikan di wilayah perkotaan dengan jumlah populasi yang tinggi.

Bagaimana Big Data dan otomasi bekerja dengan hidroponik

Di Jepang, Fujitsu telah mengembangkan sebuah layanan komputasi awan (cloud platform services) dengan nama Akisai. Sistem yang diluncurkan pada tahun 2012 ini menganalisa data-data yang didapatkan dari berbagai sensor yg di tempatkan di sekitar rumah kaca (greenhouse). Dengan informasi ini, seluruh perangkat pendukung seperti kipas ventilasi udara, mesin pemanas, dan sistem pengairan dikontrol secara otomatis. Melalui big data cloud service, sistem ini mampu mengumpulkan banyak data yang dapat dianalisa untuk menghasilkan kualitas pangan yang lebih baik.

Di Amerika Serikat ada Freight Farms, sebuah perusahaan yang membuat sistem pertanian hidroponik menggunakan kontainer bekas dengan menerapkan teknologi dan otomasi pertanian. Mereka mengumpulkan data dari berbagai komponen utama pertanian seperti udara, air, suhu dan pertumbuhan tanaman untuk mengelola dan memonitor pertanian.

Dengan data yang dikumpulkan tersebut mereka membuat sebuah program custom elearning development, sehingga para penggunanya dapat mempelajari cara terbaik untuk bercocok tanam dengan Freight Farms. Menurut Brad McNamara, co founder dari Freight Farms, melalui sistem elearning yang dibangun ini, orang yg saat ini bergabung dengan Freight Farms akan memiliki pengetahuan yang jauh lebih baik, karena telah mendapatkan pengetahuan dari data yang dikumpulkan dari pengguna-pengguna sebelumnya. Dengan jaringan yang terdiri dari para petani Freight Farms, mereka mendapatkan banyak informasi yang dapat diterapkan.

Demikian juga di Cina, Alesca, sebuah startup yang mengubah kontainer bekas menjadi sebuah solusi jaringan pertanian hidroponik yang menggunakan sistem otomatisasi open-source dan analisa big data. Alesca mendesain dan membangun sistem pertanian multi-format dan menggabungkannya dengan penginderaan cerdas (smart sensing) dan aplikasi yang terhubung komputasi awan. Sistem connected farm ini menjadikan jaringan pertanian Alseca sebagai sebuah jaringan produksi pangan kota yang terdistribusi (city distributed food production system).

Penggunaan kontainer sebagai area tanam memungkinkan untuk membuat microclimate atau kondisi lingkungan yang paling ideal untuk berbagai jenis tanaman yang ditanam. Hasil tersebut dicapai dengan menggunakan sistem otomasi canggih, penyinaran menggunakan LED yang optimal dan komponen software terkini untuk membangun lingkungan yang ideal untuk masing-masing jenis tanaman. Tanaman dipantau oleh sensor yang melaporkan mengenai kesehatan, pertumbuhan, dan kecukupan nutrisi serta keseluruhan informasi mengenai lingkungan yang membutuhkan penyesuaian untuk mencapai kondisi pertumbuhan yang paling ideal. Alesca yakin bahwa ini merupakan trend masa depan untuk produksi pangan lokal berskala besar di kota-kota padat yang disebut local concept zero-mile food.

Problems to Overcome With Automated Food Production

Hambatan terbesar untuk keberhasilan jenis otomasi produksi pangan ini adalah dari segi biaya produksi pangan hidroponik. Peningkatan skala produksi dan tuntutan untuk menjaga efektifitas dan nilai ekonomis mengingatkan kita pada tantangan yang dihadapi di masa sebelumnya. Jika sebelumnya hambatan yang dihadapi adalah dari besarnya jumlah tenaga kerja yang dibutuhkan, maka tantangan saat ini adalah pada kebutuhan listrik yang besar, dan pengeluaran untuk sistem pemupukan, pendingin, pemanas, dan pencahayaan yang tidak sedikit.

Namun demikian, berkat adanya software baru dan otomasi pada kebun hidroponik, banyak perubahan yang terjadi pada teknik bercocok tanam yang memungkinkan untuk dikembangkan dalam skala industri dan komersil, sehingga cukup kompetitif dalam mendukung ketersediaan pangan dunia.

Referensi :

http://www.fujitsu.com/global/about/resources/news/press-releases/2012/0718-01.html

http://www.npr.org/sections/thesalt/2015/02/23/388467327/-freight-farms-grow-local-flavor-year-round

http://technode.com/2015/11/03/alesca-life-introduces-farming-service-model-indoor-farming/

http://www.freightfarms.com/


Sumber :

Id Big Data