Big Data Membantu NYPD Menangani Kejahatan Dengan Lebih Cepat

Pada tanggal 4 Desember 2015, petugas NYPD di kantor polisi 73 New York menerima peringatan pada ponsel mereka dari sistem baru mereka, Shot-spotter : Delapan tembakan telah dilepaskan di dekat 409 Saratoga Avenue di kawasan Bedford-Stuyvesant, Brooklyn.

Kejadian selanjutnya menunjukkan seberapa jauh teknologi dapat berperan dalam membantu tugas polisi.

Polisi menemukan selongsong peluru di atap gedung, kemudian dengan menggunakan ponsel mereka, mengetahui ada sebuah surat perintah penangkapan yang belum dieksekusi untuk seorang wanita di gedung tersebut. Mereka kemudian mendapat surat perintah penggeledahan untuk apartement wanita tersebut melalui ponsel mereka, di mana mereka menemukan dua senjata, dan menangkap tiga orang tersangka.

Para petugas NYPD berhasil melaksanakan tugasnya dengan cepat berkat bantuan sistem kesadaran situasional / Situational Awareness System, yang disebut dengan DAS (Domain Awareness System).

Ide mengenai kesadaran situasional atau situational awareness ini bukanlah sesuatu yang baru. Setiap individu maupun organisasi idealnya dapat menyesuaikan perilaku dan tindakan mereka dengan situasi yang ada. Dan seiring dengan perkembangan teknologi sensor dan sinyal, semakin besar kebutuhan untuk dapat mengumpulkan data dari dunia luar ke dalam sebuah sistem untuk melakukan monitoring dan analisis. Mengetahui apa yang terjadi di domain yang relevan di dunia luar merupakan sesuatu yang penting dan semakin menjadi kebutuhan banyak pihak.

Salah satu pihak yang tampaknya paling berkepentingan terhadap hal ini adalah organisasi di sektor publik. Kepolisian New York (NYPD), pemerintah kota Chicago, dan juga sebuah grup yang terdiri dari instansi-instansi pemerintah di Kanada adalah beberapa pihak yang telah mengembangkan dan memanfaatkan sistem kesadaran situasional. Salah satu hal yang dipelajari dari pengalaman mereka membangun sistem SA adalah, semakin terarah target sistemnya, semakin baik hasilnya.

MASAS, atau Multi-Agency Situational Awareness System, yang dikelola oleh Canadian Public Safety Operations Organizations (CanOps), dimaksudkan untuk memonitor dan menampilkan informasi yang relevan dengan keamanan publik. MASAS mencakup informasi mengenai kebakaran, gempa bumi, cuaca buruk, masalah lalulintas, kerusakan jalan, kerumunan massa, lokasi dan status shelter, perbatasan, dan lain sebagainya.

Cakupan luas dari MASAS ini sebetulnya bertujuan baik, namun hal ini sepertinya membatasi value dari sistemnya sendiri. Misalnya seperti disebutkan pada website mereka, karena instansi-instansi enggan untuk berbagi informasi sensitif dengan instansi lain, maka informasi yang di-share adalah informasi yang tidak sensitif (yang akhirnya juga tidak terlalu bermanfaat).

Chicago termasuk kota pertama yang mengadopsi sistem SA pada tahun 2012. Sistem yang dinamakan WindyGrid ini adalah sistem informasi geografis yang menyajikan gambaran terpadu dari pengoperasian kota di atas peta Chicago, yang memberikan akses ke seluruh data spasial kota, baik secara historikal maupun real time.

WindyGrid mencakup informasi mengenai layanan panggilan 911 dan 311, lokasi aset transit dan mobile, status bangunan, tweets berdasarkan lokasi geografis, dan lain sebagainya. Sistem ini hanya berfokus pada data spasial, sehingga cakupannya lebih sempit daripada sistem di Kanada. Sebenarnya yang lebih dibutuhkan oleh Chicago adalah sistem yang berfokus pada penangangan kejahatan. Karena WindyGrid dibangun atas prakarsa CIO kota Chicago, maka sistem ini cenderung didasari oleh kebutuhan efisiensi informasi dibandingkan prioritas strategis.

Pencegahan kejahatan dan terorisme menjadi prioritas dari sistem DAS yang dimiliki NYPD. Sistem ini pada awalnya dikembangkan oleh biro kontraterorisme, dan saat ini digunakan secara luas dalam tugas harian kepolisian. DAS mengumpulkan dan menganalisa data dari berbagai sensor -termasuk 9000 kamera CCTV, 500 kamera pembaca plat nomor, 600 sensor radiasi dan kimia, dan jaringan detektor untuk mendeteksi suara tembakan yang menjangkau 24 mil persegi, dan 54 juta panggilan ke 911 dari masyarakat. Sistem ini juga dapat menarik data dari arsip kejahatan NYPD, termasuk 100 juta surat pemanggilan.

Project DAS dimulai pada tahun 2008 dan terus dikembangkan hingga saat ini. Pada tahun 2010 ditambahkan fungsi analytics, dan pada 2011 ditambahkan kemampuan pengenalan pola. Pada tahun 2014 mulai dikembangkan fungsi “predictive policing” , dan pada tahun 2015 petugas kepolisian dapat memperoleh informasi 911 secara real-time.

Antarmuka utama dengan sistem adalah smartphone, yang saat ini digunakan oleh 35.000 anggota NYPD. Lebih dari 10.000 polisi menggunakan DAS setiap harinya. Sistem ini disebut sebagai ‘keajaiban teknologi’, yang lahir dari kepemimpinan dan prioritas yang kuat.

Terfokusnya SA yang dimiliki NYPD merupakan kunci kesuksesan sistem ini. Tingkat kejahatan di kota New York semakin menurun (saat ini di bawah rata-rata nasional US), dan tingkat penyelesaian kasus pembunuhan meningkat. Tentunya banyak faktor yang menjadi penyebabnya, termasuk di antaranya penggunaan DAS ini, namun salah satu yang paling penting adalah budaya kepolisian yang mengedepankan bukti (evidenced based policing) yang menjadi karakteristik NYPD.

Dari beberapa pengalaman penerapan sistem berbasis kesadaran situasional ini terlihat jelas nilai strategis dari penerapan sebuah sistem berbasis kesadaran situasional. Teknologi yang ada saat ini sangat memungkinkan untuk mengetahui apa yang terjadi di luar, yang mungkin mempengaruhi kesuksesan sebuah organisasi atau perusahaan. Namun mengingat keluasan dan kompleksitas dunia luar itu sendiri, sebaiknya sistem SA dibangun dengan fokus yang jelas, misalnya pada customer, kompetitor, atau regulator. Pada akhirnya yang dituju tentunya adalah pemahaman terhadap situasi secara menyeluruh, namun mulailah dari sesuatu yang spesifik.

Diterjemahkan dari : http://fortune.com/2016/07/17/big-data-nypd-situational-awareness/


Source : ID Big Data - Big Data Membantu NYPD Menangani Kejahatan Dengan Lebih Cepat