Penggunaan Big Data Untuk Memantau Kondisi Pesawat Selama Penerbangan

UTC Aerospace Systems menggunakan data dari sistem onboard pesawat untuk memantau kondisi operasional dan posisi pesawat selama berada dalam rute penerbangan. Aircraft Data Management yang dimiliki oleh UTC Aerospace System menggunakan data sangat besar yang dihasilkan oleh pesawat, yang digunakan oleh awak operasi pesawat dan juga dapat digunakan secara bersamaan oleh tim operasional yang berada di darat. Penggabungan informasi kondisi pesawat dengan informasi posisi memungkinkan operator untuk mendapatkan informasi yang jelas terhadap seluruh armada penerbangan yang ada pada waktu tertentu.

Laporan dan data dari kondisi dan posisi pesawat terintegrasi dengan berbagai jenis penyedia jasa komunikasi, termasuk SATCOM atau ACARS, yang mengintegrasikan antara sistem onboard pada pesawat dengan portal komunikasi selama penerbangan. Semua ini berkat Aircraft Interface Device (AID) yang dimiliki oleh UTC Aircraft System. Semua anomali informasi apapun harus dapat dideteksi dan dikirimkan kepada tim operasional yang berada di darat secara otomatis dan cepat, sehingga dapat meningkatkan faktor keselamatan penerbangan.

Sumber :

Id Big Data


Big Data dan Penerbangan

Menurut Fajar Muharandy, Chief Solution Architect, kebanyakan orang masih terpaku dengan Big Data sebagai istilah di mana terdapat kumpulan himpunan data dalam jumlah sangat besar sukar ditangani dengan manajemen basis data biasa, sehingga membutuhkan suatu teknologi. Lebih dari itu, Fajar mengatakan bahwa pemanfaatan Big Data sangat penting bagi perusahaan untuk meningkatkan layanan mereka.

Setiap perusahaan penerbangan mempunyai data masing-masing, namun, menurut Fajar, perusahaan penerbangan saat ini umumnya hanya menggunakan data pembelian tiket penumpang, seperti kota asal dan kota tujuan, serta pembelian tiket melalui situs resmi atau tidak. Perusahaan penerbangan tidak melihat data di luar itu, data interaksi ketika calon penumpang berada di depan komputer untuk membeli tiket, misalnya.

“Airlines mungkin hanya melihat si Fajar terbang dari Jakarta-Jogja misalnya, tapi sebelum memutuskan itu sebenarnya dia ingin menuju Solo,” ujar Fajar.

Menurut Fajar, penting bagi perusahaan penerbangan untuk melihat pola interaksi calon penumpangnya. Sebagai contoh, ketika penumpang mengetik Solo dalam situs penjualan tiket, kemudian menge-klik back dan mengetik Jogja, kota dengan bandara terdekat dari Solo, perusahaan patut mencurigai pola interaksi seperti ini. Bisa jadi penumpang membeli tiket Jogja karena penerbangan Solo lebih terbatas atau lebih mahal.

Perusahaan penerbangan dapat memanfaatkan Big Data tersebut untuk kemudian memperbanyak jumlah penerbangan ke Solo atau memberikan harga promo atau bekerja sama dengan travel agent untuk memfasilitasi penumpang dari Jogja ke Solo. “Kalau Airlines mengetahui data ini (Big Data aktivitas penumpang di website), mereka mungkin bisa mengambil keputusan yang lebih tepat, dengan membuat rute yang lebih atraktif karena mengetahui market yang potensial,” kata Fajar.

Source :

Industri Penerbangan Memanfaatkan Teknologi Big Data